Print

Injil Kemakmuran: Bermain Untuk Dibayar Cara Rohani

Korupsi adalah "Tindakan mengambil keuntungan dari posisi seseorang untuk mendapatkan uang, properti, dan sebagainya secara tidak jujur, seperti dalam dunia politik." (Kamus Webster).  "Injil Kemakmuran" adalah sesat itu tidak lain adalah korupsi rohani!

Hillary Clinton/Reuters

Pada tanggal 9 Agustus 2016, New York Post menerbitkan sebuah artikel yang dibuka dengan klaim mengejutkan: "Hillary Clinton mengajukan Departemen Luar Negeri [AS] untuk dijual, kepada penolong-penolong terbaik yang berpengaruh dan yang melakukan kebaikan-kebaikan untuk para pendonor kaya raya bagi Lembaga Clinton ... menurut email-email tak terbantahkan yang diterbitkan pada hari Selasa". Artikel tersebut disusun dengan hati-hati untuk menghindari undang-undang pencemaran nama baik, namun judul itu sendiri mengungkapkan kesimpulan dari para penerbit:" Surat-surat kabar tersebut mengungkapkan skema membayar-untuk-bermain Hillary yang mengejutkan. "

Korupsi mungkin sudah menjadi sama artinya dengan politik, tapi juga ilegal, sehingga para politisi berusaha menyembunyikan tindakan korupsi mereka. Faktanya, tuduhan korupsi mungkin telah memainkan peran besar dalam kekalahan Hillary Clinton yang mengejutkan terhadap Donald Trump dalam pemilihan presiden tahun 2016 di Amerika Serikat. Korupsi tersebut telah merasuki Protestan arus utama dan banyak pemimpin rohani bersalah karena ikut berpartisipasi.

Setelah Perang Dunia II, injili Amerika melihat ledakan kebangunan rohani Pentakosta.

Pada tahun 1941 Amerika berperang dan dalam waktu yang sangat singkat. Amerika Serikat yang tertekan secara ekonomi berubah menjadi sumber fiskal. ... Pasca Perang Dunia II Amerika menganggap dirinya sendiri sangat diberkati. Perekonomian berkembang pesat ... Kesehatan yang baik membutuhkan sedikit keajaiban ... Pemikiran positif sesuai dengan suasana kemenangan bangsa ... Bahkan orang-orang pantekosta pun menemukan pesan yang sangat menarik tersebut. Pada tahun 1940-an dan 1950-an, para penginjil kesembuhan pentakosta yang mandiri mulai berbicara tentang berkat finansial, hukum-hukum spiritual, dan makna iman yang penuh semangat. Fokus baru mereka pada kekuatan pikiran untuk memenangkan kesehatan dan kemakmuran akan menjadi awal dari gerakan kemakmuran moderen.1

Kenneth and Gloria Copeland

Kenneth dan Gloria Copeland telah menjadi sangat kaya melalui khotbah sesat mereka yang berjudul:
"kembali seratus kali lipat".

Dari kebangkitan pasca perang ini, sebuah ajaran sesat baru lahir: "Injil kemakmuran". Bradley A. Koch dengan jelas mendefinisikan ideologi ini, yang menyatakan: "Injil Kemakmuran adalah doktrin bahwa Tuhan ingin orang-orang menjadi makmur, terutama secara finansial. Penganut Injil Kemakmuran percaya bahwa kekayaan adalah tanda berkat Tuhan dan orang miskin adalah miskin karena kurangnya iman."2

Kedengarannya baik. Butuh uang? Berikan apa yang anda miliki kepada Tuhan dan Dia akan mengembalikannya kepada anda yang dipadatkan dan yang tumpah ke luar! Gloria dan Kenneth Copeland mengkhotbahkan sebuah doktrin "kembali seratus kali lipat". Dalam bukunya, God's Will Is Prosperity, Gloria Copeland menulis:

Anda memberi $1 untuk kepentingan Injil dan $100 milik anda; Berikan $10 dan dapatkan $1.000; Berikan $1.000 dan dapatkan $100.000. Saya tahu bahwa anda bisa mendapatkan berlipat ganda, tapi saya ingin anda melihat secara jelas betapa hebatnya seratus kali lipatnya kembali ... Berikan satu rumah dan terima seratus rumah atau satu rumah seharga seratus kali lipat. Berikan satu pesawat dan dapatkan seratus kali nilai pesawat terbang. Berikan satu mobil dan kembalinya akan memberi anda mobil seumur hidup. Singkatnya, Markus 10:30 adalah sebuah kesepakatan yang bagus.3

Ini lebih buruk dari pada korupsi. Ini adalah tindakan membeli atau menjual pelayanan gerejawi. Tindakan membeli atau menjual pelayanan gerejawi ini adalah korupsi yang disamarkan dalam jubah terang. Ini didefinisikan sebagai "Tindakan untuk membeli atau menjual preferensi gerejawi, pengampunan gerejawi, atau hal-hal lain yang dianggap sakral atau rohani."4 Istilah ini sendiri berasal dari Simon Magus, yang ceritanya memberi peringatan mengerikan bagi semua orang percaya untuk menghindari bahaya Injil palsu ini.

Simon Magus

Simon adalah seorang penyihir. Dia juga bisa hidup dengan baik dari pekerjaan itu. Dia berhasil membuat semua penduduk setempat yakin bahwa "keajaiban-keajaiban" yang dia lakukan berasal dari Yahuwah.

Lalu Filipus datang ke kota tersebut. Perbedaan antara mukjizat yang dilakukan oleh Filipus melalui iman kepada Yahuwah versus yang dilakukan oleh mantra dan sihir hitam Simon sangat besar, sehingga orang-orang yang sebelumnya telah tertipu oleh SimonNucci,_Avanzino_-_Petrus'_Auseinandersetzung_mit_Simon_Magus_-_1620 berbondong-bondong pergi mendengarkan khotbah Filipus. Mukjizat-mukjizat dilakukan. Orang sakit disembuhkan. Iblis diusir. Simon sendiri percaya (sekadarnya) dan dibaptis. Tapi ada lagi yang akan datang.

Ketika rasul-rasul di Yerusalem mendengar bahwa orang Samaria telah bertobat, mereka mengutus Petrus dan Yohanes kepada mereka. Setelah tiba, Petrus dan Yohanes berdoa untuk orang-orang yang bertobat, meminta Bapa untuk mencurahkan Roh-Nya ke atas mereka, dan Dia melakukannya!

Simon Magus melihat hal ini dan tertegun. Ini adalah suatu tingkat kekuatan yang tidak dimilikinya. Dan dia menginginkannya! Dia meminta Petrus untuk menjual kemampuan ini. “Ketika Simon melihat, bahwa pemberian Roh Kudus terjadi oleh karena rasul-rasul itu menumpangkan tangannya, ia menawarkan uang kepada mereka, serta berkata: "Berikanlah juga kepadaku kuasa itu, supaya jika aku menumpangkan tanganku di atas seseorang, ia boleh menerima Roh Kudus." (Kisah Para Rasul 8:18,19, KJV)

Peter tercengang. Dia dengan tajam menegur Simon Magus dalam salah satu kecaman paling keras yang tercatat dalam Alkitab, dengan mengatakan: "Binasalah kiranya uangmu itu bersama dengan engkau, karena engkau menyangka, bahwa engkau dapat membeli karunia [Yahuwah] dengan uang. Tidak ada bagian atau hakmu dalam perkara ini, sebab hatimu tidak lurus di hadapan [Yahuwah]. Jadi bertobatlah dari kejahatanmu ini dan berdoalah kepada [Yahuwah], supaya Ia mengampuni niat hatimu ini; sebab kulihat, bahwa hatimu telah seperti empedu yang pahit dan terjerat dalam kejahatan." (Kisah Para Rasul 8:20-23, NKJV).

Artikel ini akan menunjukkan bahwa dosa Simon Magus adalah dasar dari apa yang disebut "Injil Kemakmuran".

Kesalahan-kesalahan yang Menyesatkan

Doktrin kemakmuran penuh dengan kesalahan. Hal ini didasarkan pada tiga asumsi:

  1. Kekayaan adalah sebuah tanda kebaikan dan berkat Yahuwah.
  2. Kemiskinan adalah sebuah tanda bahwa Yahuwah tidak senang dengan anda atau sesuatu dalam hidup anda.
  3. Jika anda memberi kepada Yahuwah, Dia terikat oleh Firman-Nya untuk memberikan anda imbalan yang lebih banyak dari pada yang telah anda berikan.

Dalam buku yang berjudul Health, Wealth & Happiness: Has the Prosperity Gospel Overshadowed the Gospel of Christ? Penulis Russell S. Woodbridge dan David W. Jones mengidentifikasi lima kesalahan teologis yang mendasari Injil Kemakmuran yang menyesatkan.

Lima kesalahan tersebut adalah sebagai berikut:

  1. Perjanjian Abraham adalah jalan untuk mendapatkan hak materi.
  2. Penebusan Yesus menjangkau hingga "dosa" atas kemiskinan material.
  3. Orang Kristen memberi untuk mendapatkan kompensasi material dari Tuhan.
  4. Iman adalah kekuatan rohani yang berasal dari diri sendiri yang mengarah kepada kemakmuran.
  5. Doa adalah alat untuk memaksa Tuhan memberikan kemakmuran.5

1. Perjanjian Abraham adalah jalan untuk mendapatkan hak materi.

Map showing 7 Churches of Revelation

Pengkhotbah injil kemakmuran, Joel Osteen, mengepalai Gereja Lakewood, sebuah gereja karismatik nondenominasional yang sangat besar. Rata-rata 52.000 orang menghadiri ibadah setiap minggunya. Joel dan Victoria Osteen tinggal di rumah mewah senilai $10,500,000.

Injil Kemakmuran mengarahkan pada pemuntiran ayat-ayat Alkitab, dengan mengklaim bahwa berkat-berkat rohani yang dijanjikan sebenarnya menjanjikan kekayaan materi. Ini adalah kesalahan yang sangat besar dan dengan cepat mengarahkan para pengikut ke dalam doktrin yang berbahaya. Edward Pousson merangkum pandangan Injil kemakmuran atas perjanjian Abraham, yang menyatakan: "Orang-orang Kristen adalah anak-anak rohani Abraham dan mewarisi berkat iman. . . . Warisan Abraham ini dibuka terutama dalam hal hak-hak material. "6

Sebuah ayat dari Paulus yang sering dikutip untuk mendukung penafsiran yang bengkok ini adalah: “Kristus telah menebus kita dari kutuk hukum Taurat dengan jalan menjadi kutuk karena kita … Yesus Kristus telah membuat ini, supaya di dalam Dia berkat Abraham sampai kepada bangsa-bangsa lain.” (Galatia 3:13-14, KJV)

Masalahnya adalah, mereka mengabaikan kutipan kedua dari ayat tersebut, yang dengan jelas menunjukkan penerapan rohani yang dimaksudkan Paulus: “Yahushua yang Diurapi telah membuat ini, supaya di dalam Dia berkat Abraham sampai kepada bangsa-bangsa lain, sehingga oleh iman kita menerima Roh yang telah dijanjikan itu.” (Galatia 3:14, KJV).

Pekerjaan Roh Kudus dengan jelas dijabarkan oleh Sang Juruselamat:

Adalah lebih berguna bagi kamu, jika Aku pergi. Sebab jikalau Aku tidak pergi, Penghibur itu tidak akan datang kepadamu, tetapi jikalau Aku pergi, Aku akan mengutus Dia kepadamu.

Dan kalau Ia datang, Ia akan menginsafkan dunia akan dosa, kebenaran dan penghakiman;

Akan dosa, karena mereka tetap tidak percaya kepada-Ku;

Akan kebenaran, karena Aku pergi kepada Bapa dan kamu tidak melihat Aku lagi;

Akan penghakiman, karena penguasa dunia ini telah dihukum.

Masih banyak hal yang harus Kukatakan kepadamu, tetapi sekarang kamu belum dapat menanggungnya.

Tetapi apabila Ia datang, yaitu Roh Kebenaran, Ia akan memimpin kamu ke dalam seluruh kebenaran; sebab Ia tidak akan berkata-kata dari diri-Nya sendiri, tetapi segala sesuatu yang didengar-Nya itulah yang akan dikatakan-Nya dan Ia akan memberitakan kepadamu hal-hal yang akan datang. (Yohanes 16:7-13, KJV)

Perhatikan: tidak ada satu pun janji tentang kemakmuran materi yang dapat ditemukan dalam ayat-ayat ini. Roh Kudus membawa serta kekayaan Surga dalam berkat rohani! Hal ini dikonfirmasi dalam Galatia 3:29 yang menyatakan: "Dan jikalau kamu adalah milik Kristus, maka kamu juga adalah keturunan Abraham dan berhak menerima janji itu." Hal ini dengan jelas memiliki sebuah penerapan rohani, bukan yang fisik. Seorang percaya non-Yahudi tidak memiliki DNA mitokondria secara ajaib berubah pada saat pertobatan. Kita menguasai tubuh jasmani kita setelah pertobatan tapi kita adalah keturunan Abraham secara rohani. Maka, oleh karena itu, "janji" yang diucapkan tersebut mengacu pada kekayaan rohani, bukan kemakmuran material.

2. Penebusan Yesus menjangkau hingga "dosa" atas kemiskinan material.

Sekali lagi, hal ini terdengar baik di permukaan. Tapi ini menimbulkan beban rasa bersalah yang luar biasa pada para pengikut dengan mengajarkan bahwa kemiskinan materi adalah dosa. Sebagai tambahan lagi, penderitaan fisik dan penyakit juga dianggap dosa. Kenneth Copeland menuliskan :

Prinsip dasar kehidupan Kristen adalah mengetahui bahwa Tuhan menanggungkan dosa, rasa sakit, penyakit, duka, kesedihan dan kemiskinan kita pada Yesus di Kalvari. Sehingga dengan Tuhan menanggungkan semua ini pada kita sekarang untuk mengajar kita atau untuk memperkuat iman kita akan menjadi sebuah kesalahan hukum. Dengan percaya bahwa Tuhan memiliki tujuan terhadap penyakit berarti bahwa Yesus telah sia-sia menanggung penyakit kita. Sungguh penghinaan terhadap kasih, perhatian dan kasih sayang-Nya bagi kita!7

Hal ini tidak lain hanyalah beban lama yang sama yang digunakan orang-orang Farisi untuk mengikat para penderita yang tidak berdosa! Yahushua selalu menolak kepercayaan-kepercayaan seperti itu.

Waktu Yahushua sedang lewat, Ia melihat seorang yang buta sejak lahirnya. Murid-murid-Nya bertanya kepada-Nya: "Rabi, siapakah yang berbuat dosa, orang ini sendiri atau orang tuanya, sehingga ia dilahirkan buta?"

Jawab Yahushua: "Bukan dia dan bukan juga orang tuanya, tetapi karena pekerjaan-pekerjaan Yahuwah harus dinyatakan di dalam dia. (Yohanes 9:1-3, KJV)

3. Orang Kristen memberi untuk mendapatkan kompensasi material dari Tuhan.

Ada sebuah kata untuk hal ini dan ini disebut penyogokan. Penyogokan adalah: "Uang atau bantuan yang diberikan atau dijanjikan untuk mempengaruhi penilaian atau perilaku seseorang yang berpengaruh ... sesuatu yang berfungsi untuk menimbulkan atau mempengaruhi."8 Penyogokan adalah hal yang ilegal di kebanyakan negara, dan hal ini adalah tepat seperti yang dilakukan orang-orang Kristen saat mereka memberi untuk mendapatkan sesuatu.

Para pengkhotbah injil kemakmuran bahkan menganggapnya sebagai "Hukum Kompensasi". Ini bukanlah pemberian tanpa pamrih, tapi merupakan lambang pemberian yang egois. Mereka memberi agar mendapatkan sesuatu yang lebih besar sebagai gantinya. Ini bertentangan dengan ajaran-ajaran Sang Juruselamat yang mengatakan: “Tetapi kamu, kasihilah musuhmu dan berbuatlah baik kepada mereka dan pinjamkan dengan tidak mengharapkan balasan, maka upahmu akan besar dan kamu akan menjadi anak-anak Yang Mahatinggi, sebab Ia baik terhadap orang-orang yang tidak tahu berterima kasih dan terhadap orang-orang jahat.” (Lukas 6:35, NKJV). Upah yang diterima akan sangat besar di Surga. Kekayaan material tidak menjanjikan sisi kekekalan ini.

4. Iman adalah kekuatan rohani yang berasal dari diri sendiri yang mengarah kepada kemakmuran.

Kenneth and Gloria Copeland's house showing their airport runway
"Bandara Kenneth Copeland, bandara pribadi yang didirikan oleh pelayanannya, rumahnya terlihat di arah timur laut. Organisasi ini menyimpan pesawat jet seharga 20 juta dollar, dan dengan pesawat kecil lain disana. Pada tahun 2007, Copeland dituduh menggunakan jet tersebut untuk liburan pribadi bersama teman-temannya. "Copeland" memiliki tiga pesawat, dan gerejanya, di barat laut Fort Worth, memiliki armada kecil juga.

Maret lalu, setelah meminta donor untuk memasukkan sekitar 20 juta dollar, gerejanya mengambil alih kepemilikan jet yang mampu terbang satu mil sekitar 6 detik. Baru-baru ini, gereja mendapatkan pesawat kelima: sebuah jet seharga 3,4 juta dolar."

(http://virtualglobetrotting.com/map/kenneth-copelands-house/) (http://www.religionnewsblog.com/19870/kenneth-copeland)

Alkitab mengajarkan bahwa iman adalah karunia. Iman bertumbuh dengan mendengarkan firman Yahuwah. Iman itu sendiri didefinisikan sebagai: "Kepercayaan; Persetujuan pikiran terhadap kebenaran dari apa yang dinyatakan oleh yang lain, bergantung pada otoritas dan kebenarannya, tanpa bukti lain."9 Itulah iman. Namun, para pengkhotbah injil kemakmuran melakukan penipuan. Mereka menggunakan sebuah kata dengan konotasi-konotasi positif (iman) tapi kemudian dengan halus mendefinisikannya kembali menjadi sesuatu yang tidak didukung oleh Firman Yahuwah!

Kenneth Copeland menyatakan: "Iman adalah kekuatan rohani, energi rohani, kemampuan rohani. Kekuatan iman inilah yang membuat hukum dunia roh berfungsi. ... Ada beberapa hukum yang mengatur kemakmuran yang terungkap dalam Firman Tuhan. Iman menyebabkan hukum-hukum tersebut berfungsi. Mereka akan bekerja ketika mereka dipekerjakan, dan mereka akan berhenti bekerja ketika kekuatan iman dihentikan. "Kemudian dia menambahkan dengan anggapan menghujat: "Apakah anda melihat bagaimana ini berfungsi? Hukum kemakmuran bekerja dengan cara yang sama dengan hukum keselamatan, penyembuhan dan sebagainya."10

Para pengkhotbah injil kemakmuran mengajarkan iman yang berbeda dari yang ditemukan di dalam Injil, dan "Injil kemakmuran" adalah sebuah injil palsu. Paulus berbicara tentang guru-guru palsu, memperingatkan orang-orang percaya yang “diombang-ambingkan oleh rupa-rupa angin pengajaran, oleh permainan palsu manusia dalam kelicikan mereka yang menyesatkan.” (Efesus 4:14, KJV).

5. Doa adalah alat untuk memaksa Tuhan memberikan kemakmuran.

Para pengkhotbah injil kemakmuran mengajarkan gagasan yang angkuh bahwa beberapa kata tertentu, klaim tertentu, dapat memaksa Yang Maha Kuasa untuk melakukan apa pun yang diminta oleh orang percaya. Ini tidak ada bedanya dengan mantra kafir yang dirancang untuk memaksa roh-roh untuk taat!

Creflo A. Dollar

Creflo A. Dollar menyatakan: "Baiklah, anda perlu mendengar tentang uang, karena anda tidak akan memiliki kasih, sukacita dan kedamaian sampai anda mendapatkan sejumlah uang!"

Para pengkhotbah injil kemakmuran mengajarkan gagasan yang angkuh bahwa beberapa kata tertentu, klaim tertentu, dapat memaksa Yang Maha Kuasa untuk melakukan apa pun yang diminta oleh orang percaya. Ini tidak ada bedanya dengan mantra kafir yang dirancang untuk memaksa roh-roh untuk taat!

Creflo Dollar, seorang televangelis Amerika dan pendiri World Changers Church International, menulis di dalam buku yang berjudul "Prayer: Your Path to Success": "Ketika kita berdoa, percaya bahwa kita telah menerima apa yang kita doakan, Tuhan tidak memiliki pilihan kecuali untuk menjadikan doa-doa kita terjadi. Dia menghormati Firman-Nya, bukan emosi-emosi kita. ... Dengan membiarkan Firman menjadi dasar kehidupan doa kita, kepercayaan kita terhadap doa kita akan membubung tinggi hingga ke ketinggian yang baru."11

Doa adalah nafas jiwa, tapi tidak pernah ada alat untuk memaksa Yang Maha Kuasa untuk memenuhi tuntutan-tuntutan kita. Di Getsemani, Sang Juruselamat berdoa dengan sungguh-sungguh bahwa Dia mungkin tidak perlu "meminum cawan" tapi setiap kali Dia mengajukan permohonan itu, Dia menambahkan, “tetapi bukanlah kehendak-Ku, melainkan kehendak-Mulah yang terjadi." (Lukas 22:42, KJV)

Lagi pula, kepercayaan diri kita adalah berada dalam kasih Bapa dan jasa Sang Juruselamat, bukan di dalam doa-doa kita sendiri!

Terlalu berani memaksa Yahuwah

Daud berdoa, "Lindungilah hamba-Mu, juga terhadap orang yang kurang ajar; janganlah mereka menguasai aku! Maka aku menjadi tak bercela dan bebas dari pelanggaran besar." (Mazmur 19:13, KJV). Ajaran sesat injil kemakmuran hanyalah asumsi! Ajaran sesat injil kemakmuran menganggap bahwa, terlepas dari keadaan hati seseorang, seseorang dapat mengklaim janji untuk mendapatkan apapun yang dia inginkan!

David W. Jones, dalam kata pengantarnya pada buku yang berjudul Health, Wealth & Happiness, menyatakan:

Ketika saya telah terpapar dengan Injil kemakmuran di awal kehidupan saya, baru pada saat saya memulai pelatihan seminari saya, saya memahami ukuran dan pengaruh gerakan Injil kemakmuran. Saya takjub menemukan teman sekelas dan orang awam yang memandang hubungan mereka dengan Tuhan sebagai transaksi memberi dan menerima. Mereka melihat Tuhan sebagai seperti seorang pria yang ada untuk membuat mereka sehat, kaya raya, dan bahagia karena pelayanan yang diberikan. Sementara Tuhan tentu saja menyediakan dan memelihara para pengikut-Nya, teologi kemakmuran adalah sesuatu yang merusak wahyu-Nya, sebuah distorsi dari rencana penebusan-Nya, dan sebuah gagasan yang pada akhirnya dapat menyebabkan pandangan salah tentang dunia materi.12

Pandangan salah ini, berdasarkan asumsi, adalah masalah yang sangat nyata yang menyakiti banyak orang tulus. Pastor Rick Henderson, yang memperingatkan pendeta injil kemakmuran, Joyce Meyer, menulis: "Dia tidak hanya mengajar memberi sebagai cara untuk memanfaatkan lebih banyak uang dari Tuhan, dia ceroboh dengan orang-orang yang putus asa. Dia sama sekali tidak peduli jika orang memberi kepadanya alih-alih membayar tagihan. Ini tak tertahankan!"13

Lebih buruk lagi, Injil palsu ini sekarang diekspor ke seluruh dunia, mengorbankan mereka yang sedang berjuang dan sangat miskin di negara-negara dunia ketiga.

Yahushua memperingatkan: "Tidak mungkin tidak akan ada penyesatan, tetapi celakalah orang yang mengadakannya. Adalah lebih baik baginya jika sebuah batu kilangan diikatkan pada lehernya, lalu ia dilemparkan ke dalam laut, dari pada menyesatkan salah satu dari orang-orang yang lemah ini." (Lukas 17: 1-2, KJV). "orang-orang yang lemah" berbicara tentang Ini bukan hanya anak-anak. Mereka adalah orang yang rentan dimanfaatkan oleh orang lain.

Penulis dan pembicara, John Piper, memiliki kata-kata yang kuat untuk mengatakan tentang keserakahan para pengkhotbah injil kemakmuran yang telah menjadi multi-jutawan dengan mengintimidasi orang-orang yang rentan dan berjuang secara finansial.

Pengkhotbah injil kemakmuran ini tidak hanya berbicara dengan orang Amerika yang sudah kaya raya ... mereka memakai jet, jet pribadi mereka dan mereka terbang ke Afrika atau Filipina dan mereka mendarat dan mereka mengumpulkan di sebuah stadion 100.000 orang yang sangat miskin dan memberi tahu mereka Jika mereka percaya kepada Yesus, mereka akan menjadi kaya dan semua kebutuhan mereka akan terpenuhi ... dan kemudian mereka masuk jet mereka dengan kantong mereka penuh dan pulang ke rumah. Itu jahat. Karena Alkitab begitu penuh dengan ajaran bahwa dalam kehidupan ini, ini adalah penderitaan sesaat di sini. Kesengsaraan ringan dan sementara ini bekerja untuk kita sebagai kemuliaan kekal yang melampaui semua perbandingan.14

Bishop David Oyedepo is a Nigerian preacher and founder Living Faith Church World Wide

Uskup David Oyedepo adalah seorang pengkhotbah Nigeria dan pendiri Living Faith Church World Wide. Dia memiliki total kekayaan bersih 150 juta dollar, dan memiliki empat jet pribadi, ditambah rumah di Amerika Serikat dan Inggris. Gereja Oydepo memperoleh "fasilitas seluas 530 hektar, yang dikenal sebagai Kanaan land, yang berfungsi sebagai markas besarnya. Ini adalah rumah dengan auditorium berkapasitas 50.000 tempat duduk, bernama 'Kemah Iman', yang terkenal sebagai auditorium gereja terbesar di dunia. Ini adalah sebuah prestasi yang juga dicatat oleh Guinness Book of Records."
https://genemcvay.wordpress.com/2014/11/02/rich-preacher-poor-preacher/ 

Ahli Penggelapan Rohani

Carlo Ponzi lahir di Parma, Italia, pada tahun 1882. Dia berimigrasi ke Amerika Serikat pada tahun 1903. Selama pelayaran tersebut, dia menghabiskan sebagian besar uangnya dengan berjudi, dia kemudian berkata: "Saya mendarat di negara ini dengan uang tunai $2,50 dan $1 juta dalam harapan, dan harapan itu tidak pernah meninggalkanku". Setelah menghabiskan beberapa tahun di penjara Kanada (karena membuat cek palsu) dan yang lainnya di Amerika Serikat karena menyelundupkan imigran ilegal, dia melahirkan sebuah rencana untuk mewujudkan satu juta dolarnya dalam harapan agar menjadi kenyataan.

Dan dia berhasil! "Dia membeli sebuah rumah besar di Lexington, Massachusetts, dengan AC dan kolam renang dan dengan penghangat. Dia dilaporkan menghasilkan $250.000 per hari."15 Namun, itu tidak berlangsung lama. Pada tahun 1920, sebuah penyelidikan mulai berlanjut. Investor panik, menuntut uang mereka kembali. Ponzi, tentu saja, tidak bisa lepas. Ponzi adalah seorang ahli penggelapan. Investor dirugikan sekitar tujuh juta dolar. Ponzi menghabiskan 14 tahun penjara berikutnya dan mencatatkan namanya pada bentuk penipuan investasi tertentu yang masih bisa digunakan oleh para pemalsu sampai hari ini, biasa disebut: Skema Ponzi.

Pengkhotbah injil kemakmuran yang kaya ini bahkan lebih buruk daripada Carlo Ponzis dan Bernie Madoffs di dunia. Mereka lebih buruk karena, pada akhirnya, mereka salah menggambarkan Yahuwah dan karakternya. Ketika seorang percaya telah menerima kebohongan dan masukan, dalam keputusasaan akan kelonggaran finansial, telah memberikan apa yang sebenarnya tidak dapat dia berikan, hanya untuk akhirnya kehilangan rumah atau pekerjaannya, dia tidak menyalahkan pendeta yang mengajarinya. Sebaliknya, dia meragukan karakter kasih Yahuwah yang telah disalah pahami.

Ahli penggelapan rohani ini menggunakan manipulasi emosional untuk mengumpulkan lebih banyak uang dari pendengar mereka. Mereka menggunakan kebutuhan orang-orang yang sudah berjuang secara finansial untuk mengambil sedikit yang mereka tinggalkan dengan menjanjikan bahwa jika mereka mau menyerahkan persembahan mereka, mereka akan mendapatkan imbalan lebih dari yang mereka berikan. Mereka berkata, "Anda tidak mempiutangi Tuhan," sebagai tambahan dorongan untuk memberikan setiap sen terakhir kepada pelayanan Injil kemakmuran.

Mungkin puntiran paling kejam dari semuanya adalah ketika asumsinya didasarkan pada kebutuhan yang dianggap akan dipakai untuk membangun sebuah bait suci ketiga. Jika orang sudah berulang kali memberi pada sebuah pelayanan injil kemakmuran dan tidak pernah melihat keuntungan finansial terlepas dari semua pemberian mereka, maka mereka mungkin akan tersadar dan berhenti memberi pada pelayanan tersebut. Tapi tidak demikian bila kebutuhan untuk membangun kembali bait suci di Yerusalem digunakan sebagai alasan untuk memberi.

Argumen ini didasarkan pada janji Yahuwah kepada Abraham: "Aku akan memberkati orang-orang yang memberkati engkau, dan mengutuk orang-orang yang mengutuk engkau, dan olehmu semua kaum di muka bumi akan mendapat berkat". (Kejadian 12:3). Ini adalah raket yang bagus yang menyapu miliaran dolar per tahun Miliaran dolar, lenyap ke langit, karena bait suci masih belum dibangun, jadi kebutuhannya tetap ada.

www.InPlainSite.org menyelidiki gaya hidup 22 televangelist dan pengkhotbah injil kemakmuran.
Dibawah ini adalah 8 dari mereka:

Joel Osteen
Gereja Lakewood dan Rumah Osteen seharga 10,5 juta dollar

Kenneth Copeland
Gaji, Tempat tinggal seluar 18,280 hektar, Bandara Pribdai untuk sembilan pesawat, Jalan-jalan dan Belanja

Creflo Dollar
Mobil Rolls-Royces, jet pribadi, Rumah jutaan-dollar di Atlanta dan apartemen seharga 2.5 juta dollar di Manhattan

Paula (And Randy) White
Dapat membeli rumah seharga 2,1 juta dollar di Bayshore Boulevard dan apartemen seharga 3.5 juta dollatr di Trump Tower di New York, dan menghadiahkan mobil Bentley kepada yang berulang tahun bukanlah sebuah masalah..

Benny Hinn
Rumah besar seharga 10 juta dollar di pinggir pantai; sebuah jet pribadi, sebuah mobil SUV dan konvertibel Mercedes, dan dapat “menginap sementara” di tempat seperti  Hawaii, Cancun, London, Milan dll. dengan biaya 900 dollat sampai 3000 dollar permalam.

Eddie Long
Berkacamata hitam merk Gucci, berkalung emas, bergelang permata, memiliki jam Rolex dan mobil Bentleys, dan berkata bahwa dia "berada pada skala yang berbeda dengan pendeta hitam kecil yang duduk di sana".

“Uskup” Elijah Bernard Jordan
Orang yang haus kekuasan ini melakukan kesalahan besar, mengingat di salah satu langit-langit rumah besarnya yang berharga jutaan dollar Jordan melukiskan dirinya duduk di sebuah takhta– as Tuhan – dengan tiga anaknya mengelilinginya di samping sebagai malaikat.

T.D. Jakes
Rumah mewah seharga 2.6 juta dollar, memiliki tujuh kamar dengan kolam renang di daerah White Rock Lake,Dallas... bersebelahan dengan bekas rumah pengusaha minyak H.L. Hunt.


Suap Rohani

"Injil Kemakmuran" telah diturunkan dari agama kafir kuno, melalui agama Katolik, hingga Protestan Injili moderen. Ini adalah sebuah transaksi bisnis. Dalam bisnis, sesuatu diterima, dengan imbalan sesuatu yang lain. Dalam dunia kekafiran, harga yang harus dibayar sebagai imbalan atas kesehatan, kekayaan, atau kemenangan sering kali merupakan pengorbanan anak. Orang-orang Katolik Roma bertukar uang untuk kesenangan yang dijanjikan. Penginjil moderen yang telah meyakini ajaran sesat injil kemakmuran, memberi, dan memberi, dan memberi harapan bahwa, sebagai gantinya, Yahuwah akan dipaksa untuk mensejahterakan mereka.

Konsep ini hidup dan sehat di Afrika di mana "guru injil Kemakmuran di Afrika mengklaim kemampuan untuk menyembuhkan penyakit, menghancurkan kutukan, memulihkan perkawinan, membalikkan nasib buruk, dan banyak lagi."16

Dalam sebuah laporan untuk TGC International Outreach ... Charles Karuri membahas masalah ajaran sesat yang telah melanda benua Afrika. Karuri, asisten pastoral di Gereja Baptis Emmanuel di Nairobi, Kenya, menggambarkan "Injil kemakmuran" sebagai ramuan jahat: "Kemiskinan Afrika, pengangguran, dan disfungsi masyarakat umum memenuhi suatu antitesis yang ditanggung oleh Pentakostalisme dan agama tradisional Afrika. ... Inilah hal-hal yang dilakukan dokter penyihir di desa ini sebelum pesan kemakmuran tiba di pantai kami, "kata Karuri.17

Kehidupan telah hancur, orang-orang terluka, dan iman hancur oleh tipuan religius ini yang tidak memiliki tempat dalam agama Kristen. Penulis Soren Dreir menggambarkan penyuapan dengan sangat jelas, dia berkata: "Hadiahnya tidak nyata, karena mereka datang dengan motif atau pada acara-acara khusus. Karunia-karunia itu tidak nyata karena mereka sogok: 'Jika Anda melakukan ini dan itu - saya akan memberikan hadiah kepada anda.' Segala bentuk pemberian yang datang dengan motif alternatif bukanlah sebuah hadiah, ini adalah manipulasi dan ini menyingkpa 'pemberi' dan agenda si pemberi."

Uang yang diberikan dengan maksud untuk menerima sesuatu sebagai ganti bukan penawaran bebas. Ini adalah sogokan. Injil yang diajarkan Yahushua adalah kebalikan dari ini. Dia berkata:

"Ingatlah, jangan kamu melakukan kewajiban agamamu di hadapan orang supaya dilihat mereka, karena jika demikian, kamu tidak beroleh upah dari Bapamu yang di sorga. Jadi apabila engkau memberi sedekah, janganlah engkau mencanangkan hal itu, seperti yang dilakukan orang munafik di rumah-rumah ibadat dan di lorong-lorong, supaya mereka dipuji orang. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya mereka sudah mendapat upahnya. Tetapi jika engkau memberi sedekah, janganlah diketahui tangan kirimu apa yang diperbuat tangan kananmu. (Matius 6: 1-3, KJV).

Orang-orang yang tertipu oleh Injil kemakmuran terus melacak dengan cermat apa yang telah mereka berikan, mengharapkan pengembalian yang besar atas "investasi" mereka. Tentu saja mereka tidak melupakan diri sendiri, tanpa membiarkan tangan kanan mereka tahu apa yang diberikan tangan kiri mereka.

Di masa lalu, ketika gereja mencapai ukuran tertentu, mereka akan berpisah dan membentuk jemaat baru. Ini adalah untuk 1) menyebarkan Injil dan menginjili; dan, 2) memenuhi kebutuhan anggota. Pengkhotbah injil kemakmuran tidak melakukan hal ini. Sebaliknya, sikap mereka lebih besar, lebih baik! Hal ini tidak hanya meningkatkan dana untuk pelayanan mereka (dan dengan demikian meningkatkan cek gaji mereka) tetapi juga memiliki pengaruh pikiran-pikiran yang tidak terbatas di antara anggota gereja. Injil kemakmuran hanya bekerja dengan kelompok besar-kelompok besar. Ini adalah manipulasi pikiran karena, beralasan, "Orang yang banyak tidak mungkin salah!"

Lakewood Church

"Pendeta [Joel] Osteen mengambil alih rumah baru untuk Lakewood Church di bekas Compaq Center pada tahun 2005. Arena dengan 16.000 tempat duduk itu adalah rumah bagi jemaat terbesar di negara ini (43.000 anggota) dan menjalani renovasi senilai 95 juta dollar, menurut sebuah artikel di New York Times tahun 2005: "Seperti banyak gereja evangelis baru, bangunan itu tidak memiliki salib, tidak ada kaca patri, tidak ada ikonografi religius lainnya. Alih-alih, ia memiliki sebuah kafe dengan akses internet nirkabel, 32 kios permainan video dan sebuah brankas untuk menyimpan persembahan tersebut," tulis surat kabar tersebut." (http://www.christianpost.com/buzzvine/joel-osteens-10-5-million-mansion-cross-less-church-and-other-surprising-facts-about-the-mega-pastor-106986/)

Tidak Ada Orang Yang Dapat Melayani Dua Tuan

Orang yang menganut ajaran sesat Injil Kemakmuran sedang melakukan sesuatu yang tidak mungkin dilakukan. Yahushua jelas berkata: "Tak seorangpun dapat mengabdi kepada dua tuan. Karena jika demikian, ia akan membenci yang seorang dan mengasihi yang lain, atau ia akan setia kepada yang seorang dan tidak mengindahkan yang lain. Kamu tidak dapat mengabdi kepada Yahuwah dan kepada Mamon." (Matius 6:24, KJV). "Mamon" adalah sebuah kata kecil yang menarik yang berasal dari bahasa Yunani, Mammonas, atau ketamakan. Ketamakan adalah "Hasrat yang berlebihan atau tak terpuaskan untuk mendapatkan kekayaan atau keuntungan."18 Injil kemakmuran adalah Injil Mamon.

 

Petrus dengan tegas memperingatkan terhadap doktrin yang merusak ini, dengan menyatakan:

Sebagaimana nabi-nabi palsu dahulu tampil di tengah-tengah umat, demikian pula di antara kamu akan ada guru-guru palsu. Mereka akan memasukkan pengajaran-pengajaran sesat yang membinasakan, bahkan mereka akan menyangkal [Yahuwah] yang telah menebus mereka dan dengan jalan demikian segera mendatangkan kebinasaan atas diri mereka. Banyak orang akan mengikuti cara hidup mereka yang dikuasai hawa nafsu, dan karena mereka Jalan Kebenaran akan dihujat. Dan karena serakahnya guru-guru palsu itu akan berusaha mencari untung dari kamu dengan ceritera-ceritera isapan jempol mereka. (2 Petrus 2: 1-3, KJV)

Injil kemakmuran sangat populer karena menarik dua kelompok besar orang: mereka yang serakah, dan mereka yang berjuang secara finansial. Hampir semua orang termasuk dalam salah satu dari dua kategori tersebut. Namun, dengan ajaran sesat ini, kesuksesan anda tidak bergantung pada kebaikan dan kasih Yahuwah. Sebaliknya, kesuksesan anda bergantung pada kemampuan anda untuk berpikir positif dan mengubah realitas anda melalui karya anda sendiri: membayar persepuluhan dan persembahan sukarela. Lebih buruk lagi, posisi rohani anda dengan Yahuwah dinilai oleh tampilan luar kekayaan yang bisa anda hasilkan. Kemudian, jika kemiskinan dan keinginan adalah dosa, maka pamer kekayaan yang menakjubkan merupakan pertanda kebaikan Yahuwah! Kesombongan rohani mengambil alih. Ini tidak berbeda dengan sikap orang-orang Farisi 2.000 tahun yang lalu.

Ajaran sesat ini secara terang-terangan bertentangan dengan Kitab Suci, yang berulang kali menyatakan bahwa masalah adalah pengikut Yahushua di bumi. "Dalam dunia kamu menderita penganiayaan, tetapi kuatkanlah hatimu, Aku telah mengalahkan dunia". (Yohanes 16:33).

Para pengkhotbah injil kemakmuran mengumpulkan harta karun yang fana. Lebih buruk lagi, mereka menyesatkan banyak orang, dan mendorong mereka untuk melakukan hal yang sama. Pesan Yahushua adalah kebalikan dari Injil kemakmuran. Dia berkata:

"Janganlah kamu mengumpulkan harta di bumi; di bumi ngengat dan karat merusakkannya dan pencuri membongkar serta mencurinya.

Tetapi kumpulkanlah bagimu harta di sorga; di sorga ngengat dan karat tidak merusakkannya dan pencuri tidak membongkar serta mencurinya.

Karena di mana hartamu berada, di situ juga hatimu berada. (Matius 6: 19-21).

Yahushua lebih jauh memperingatkan bahwa pada kekayaan muncul bahaya rohani yang besar! "Lebih mudah seekor unta melewati lobang jarum dari pada seorang kaya masuk ke dalam Kerajaan [Yahuwah]." (Markus 10:25, KJV). Paulus bahkan berkata:

Tetapi mereka yang ingin kaya terjatuh ke dalam pencobaan, ke dalam jerat dan ke dalam berbagai-bagai nafsu yang hampa dan yang mencelakakan, yang menenggelamkan manusia ke dalam keruntuhan dan kebinasaan. Karena akar segala kejahatan ialah cinta uang. Sebab oleh memburu uanglah beberapa orang telah menyimpang dari iman dan menyiksa dirinya dengan berbagai-bagai duka. Tetapi engkau hai manusia milik Yahuwah, jauhilah semuanya itu, kejarlah keadilan, ibadah, kesetiaan, kasih, kesabaran dan kelembutan. (1 Timotius 6: 9-11, KJV).

Para pengkhotbah injil kemakmuran mendorong orang untuk berusaha keras melakukan hal-hal yang olehnya Paulus katakan supaya kita melarikan diri dari hal itu, karena itu membawa banyak duka!

Alkitab jelas: hidup di atas bumi yang berdosa penuh dengan kesedihan dan kesengsaraan. Kita memasuki Kerajaan Surga hanya melalui banyak pencobaan dan kesengsaraan. Yahushua mengatakan kepada Pilatus, "Kerajaanku bukan dari dunia ini." (Yohanes 18:36, KJV). Janji-janji yang diberikan untuk kehidupan di bumi sebagian besar merupakan janji rohani, sementara janji untuk kemakmuran material terutama untuk kehidupan yang akan datang.

Jangan tertipu untuk mengirim uang anda kepada penipu. Jangan berasumsi bahwa jika anda berjuang secara finansial, anda berada di bawah kutukan Yahuwah. Bapa tidak bekerja seperti itu. Yahushua bahkan tidak memiliki rumah milik pribadi, namun Bapa berkata tentang Dia: "Inilah Anak-Ku yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan." (Matius 3:17, KJV).

Angkatlah salibmu dan ikuti jejak Yahushua. Ubah perhatian anda (dan persembahan anda) untuk menyelamatkan jiwa dan menjadi berkat bagi mereka yang membutuhkan di sekitar anda. Kemakmuran duniawi tidak ditawarkan pada siapa pun dalam kehidupan ini, tapi persahabatan ilahi dijanjikan. Dia tidak akan pernah meninggalkan anda dan tidak akan pernah melupakan anda, terlepas dari di mana jalan panggilan anda untuk dilewati.

Percayalah kepada [Yahuwah] dan lakukanlah yang baik, diamlah di negeri dan berlakulah setia

Berdiam dirilah di hadapan Yahuwah dan nantikanlah Dia; jangan marah karena orang yang berhasil dalam hidupnya, karena orang yang melakukan tipu daya.

Lebih baik yang sedikit pada orang benar dari pada yang berlimpah-limpah pada orang fasik;

sebab lengan orang-orang fasik dipatahkan, tetapi [Yahuwah] menopang orang-orang benar.

[Yahuwah] mengetahui hari-hari orang yang saleh, dan milik pusaka mereka akan tetap selama-lamanya;

mereka tidak akan mendapat malu pada waktu kecelakaan, dan mereka akan menjadi kenyang pada hari-hari kelaparan.

[Yahuwah] menetapkan langkah-langkah orang yang hidupnya berkenan kepada-Nya;

apabila ia jatuh, tidaklah sampai tergeletak, sebab [Yahuwah] menopang tangannya.

Dahulu aku muda, sekarang telah menjadi tua, tetapi tidak pernah kulihat orang benar ditinggalkan, atau anak cucunya meminta-minta roti. (Mazmur 37: 7, 16-19, 23-25, KJV)

Percayalah kepada Yahuwah. Dia tahu apa yang anda butuhkan dan Dia akan mengirimkan bantuan saat anda membutuhkannya. Anda tidak perlu menyuap Dia. Dia mengasihimu. Dia senang memberi anak-anak-Nya segala hal yang baik.

Itu sudah cukup.

 children and tulips



1 Kate Bowler, Blessed: A History of the American Prosperity Gospel, hal. 39.

2 Koch, “Who Are the Prosperity Gospel Adherents?” Journal of Ideology, Vol. 36, 2014.

3 Gloria Copeland, God’s Will Is Prosperity, hal. 54.

4 Simony, Webster’s New Universal Unabridged Dictionary, 1983 ed.

5 David W. Jones, “5 Errors of the Prosperity Gospel,” The Gospel Coalition, June 5, 2015.

6 Edward Pousson, Spreading the Flame: Charismatic Churches and Missions Today, 1992.

9 Noah Webster, American Dictionary of the English Language, 1828 ed.

10 Kenneth Copeland, The Laws of Prosperity.

12 David W. Jones, and Russell S. Woodbridge, Health, Wealth & Happiness: Has the Prosperity Gospel Overshadowed the Gospel of Christ?, p. 8.

16 Norlan De Groot, Patti Richter, “Untangling a Twisted Gospel in Africa,” https://www.thegospelcoalition.org/article/untangling-a-twisted-gospel-in-africa

17 S.d.a.